Pertemuan 3

bahasaRAGAM BAHASA INDONESIA

A. Pengertian Ragam Bahasa

Ragam bahasa adalah variasi bahasa menurut pemakain yang berbeda-beda menurut topik yang dibicarakan, menurut hubungan pembicara, dan orang yang dibicarakan, serta menurut medium pembicaraan (Depdikbud, 1991: 809). Berdasarkan pengertian ini, maka terlihat bahwa variasi muncul karena kebutuhan penutur akan adanya alat komunikasi yang sesuai dengan situasi dalam konteks sosialnya. Adanya berbagai variasi menunjukkan bahwa pemakaian bahasa itu bersifat aneka ragam. Banyaknya ragam bahasa yang dipakai oleh seseorang dalam berkomunikasi itu tergantung pada faktor-faktor sebagai berikut.

  1. Cara berkomunikasi : lisan atau tertulis
    Dua macam cara berkomunikasi ini melahirkan dua ragam bahasa utama dalam berbahasa yaitu ragam lisan dan tulis.
  2. Cara pandang penutur terhadap mitra komunikasinya
    Sebelum menentukan pilihan ragam yang akan dipakai, seseorang penutur akan melihat dahulu bagaimana lawan bicaranya.apakah orang itu perlu dihormati atau tidak? Bagaimana pendidikannya tinggi atau rendah? Cara pandang ini akan mengakibatkan timbulnya ragam dialek, ragam terpelajar, ragam resmi, dan ragam tidak resmi.
  3. Topik yang dibicarakan
    Pembicaraan tentang topik tertentu mengakibatkan terbentuknya ragam bahasa yang mempunyai ciri khas sesuai dengan bidangnya masing-masing, misalnya ragam hukum, ragam bisnis, ragam sastra, dan ragam kedokteran.
B. Ragam Bahasa Baku dan Tidak Baku

1. Pengertian bahasa baku dan tidak baku

Kata baku adalah “Kata yang telah dikodifikasi, diterima, dan difungsikan sebagai model atau acuan oleh masyarakat secara luas” (Achmad Mufid, 2013: 6). Adapun secara khusus dapat dikatakan sebagai kata yang secara sosial lebih disenangi pemakaiannya, terlebih bagi mereka bagi mereka yang berpendidikan (pelajar dan manusia), sedangkan pengertian kata tidak baku menurut Achmad Mufid (2013: 7) adalah “kata yang digunakan dalam berbicara dan menulis yang berbeda pelafalan, tata bahasa, dan kosakatanya dari kata baku”. Ragam baku adalah ragam yang dilembagakan dan diakui sebagian besar warga masyarakat pemakainya sebagai bahasa resmi dan sebagai kerangka rujukan norma bahasa dalam penggunaannya. Ragam tidak baku adalah ragam yang tidak dilembagakan dan ditandai oleh ciri-ciri yang menyimpang dari norma ragam baku. (Zaenal Arifin dan Amran Tasai, 2012: 21). Jadi, ragam bahasa baku adalah ragam yang dijadikan tolak ukur sebagai ragam yang baik dan benar.

2. Fungsi Bahasa Baku

Bahasa Indonesia baku ‘kata baku’ mempunyai empat fungsi: (1) pemersatu; (2) penanda kepribadian (pemberi kekhasan); (3) wibawa; (4) kerangka acuan.

  • Pemersatu
    pemakaian bahasa Indonesia baku berfungsi mempersatukan para penutur berbagai dialek, yaitu mempersatukan (bukan menyeragamkan pengguna kata baku) mereka menjadi satu masyarakat bahasa Indonesia baku.
  • Penanda Kepribadian
    Memakai bahasa Indonesia baku berfungsi membuat ciri khas tersendiri yang membedakannya dengan pemakaian bahasa-bahasa lainnya, yaitu untuk memperkuat perasaan kepribadian sebagai masyarakat bahasa Indonesia baku.
  • Penambah Wibawa
    Pemakaian bahasa Indonesia baku dengan baik dan benar berfungsi menempatkan wibawa di hadapan orang, yaitu guna mencapai kesederajatan dengan peradaban lain.
  • Kerangka Acuan
    Pemakaian bahasa Indonesia bakuberfungsi sebagai kerangka acuan atau standar bagi pemakainya atau orang lain karena adanya norma atau kaidah yang dikodifikasi secara jelas yaitu untuk mengurangi kerancuan dalam memahami ungkapan atau pernyataan.

3. Ciri Bahasa Baku

Di antara ciri-ciri bahasa baku :

  • Tidak dipengaruhi bahasa daerah
    Baku                                                  Tidak Baku
    Saya                                                   gua
    Mengapa                                         kenapa
    Dilihat                                              dilihatin
    Bertemu                                          ketemu
  • Tidak dipengaruhi bahasa asing
    Baku                                                 Tidak Baku
    Kantor tempat                             kantor di mana
    Sudah banyak sarjana           sudah banyak sarjana-sarjana
    Itu benar                                        itu adalah benar
    Kesempatan lain                       lain kesempatan
  • Bukan bahasa percakapan
    Baku                                                 Tidak Baku
    Dengan                                           sama
    Mengapa                                        kenapa
    Memberi                                        kasih
    Tidak                                               enggak
    Tetapi                                              tapi
  • Pemakaian imbuhan secara eksplisit
    Baku                                                Tidak Baku
    Ia bekerja keras                         ia kerja keras
    Mengantar makanan              antar makanan
  • Pemakaian sesuai dengan konteks kalimat
    Baku                                                 Tidak Baku
    Suka akan                                     suka dengan
    Disebabkan oleh                       disebabkan karena
    Lebih besar daripada             lebih besar dari
  • Tidak terkontaminasi, tidak rancu
    Baku                                                 Tidak Baku
    Berkali-kali                                   berulang kali
    Mengesampingkan                  mengenyampingkan
    Mengajar siswa                          mengajari siswa-siswa
  • Tidak mengandug arti pleonasme
    Baku                                                 Tidak Baku
    Para tamu                                      para tamu-tamu
    Hadirin                                            para hadirin
    Pada zaman dahulu                 pada zaman dahulu kala
    Maju                                                maju ke depan
  • Tidak mengandung hiperkorek
    Baku                                                Tidak Baku
    Insaf                                                 insyaf
    Sah                                                   syah
    Syukur                                            syukur

4. Pemakaian Bahasa Baku
Pemakaian bahasa baku biasanya digunakan dalam beberapa konteks:

  • Dalam komunikasi resmi, yaitu surat-menyurat resmi atau dinas, pengumuman-pengumuman yang dikeluarkan oleh instansi resmi, perundang-undangan, penamaan, dan peristilahan resmi.
  • Dalam wacana teknis, yaitu laporan resm dan tulisan ilmiah berupa makalah, skripsi, tesis, disertasi, dan laporan hasil penelitian.
  • Dalam pembicaraan di depan umum, yaitu ceramah, kuliah, dan khutbah.
  • Dalam pembicaraan dengan orang yang ihormati, yaitu antara bawahan dan atasan di dalam kantor, siswa dan guru di kelas atau di sekolah, guru dan kepala sekolah di pertemuan-pertemuan resmi, mahasiswa dan dosen di ruang perkuliahan.

C. Ragam Bahasa Resmi dan Tidak Resmi

Bahasa resmi atau formal adalah bahasa yang digunakan dalam situasi resmi, seperti urusan surat-menyurat, bertutur dengan orang yang tidak kita kenal dekat atau lebih tinggi status dan pangkatnya. Adapun ciri-ciri bahasa formal adalah.

  1. Menggunakan unsur gramatikal secara eksplisit dan konsisten;
  2. Menggunakan imbukan secara lengkap;
  3. Menggunakan kata ganti resmi;
  4. Menggunakan kata baku;
  5. Menggunakan EYD;
  6. Menggunakan unsur kedaerahan.

Ragam bahasa tidak formal atau nonformal adalah bahasa yang digunakan pada situasi santai dan kepada orang yang sudah dikenal akrab. Situasi tidak resmi akan memunculkan suasana penggunaan bahasa tidak resmi juga. Kuantitas pemakaian bahasa tidak resmi banyak tergantung pada tingkat keakraban pelaku yang terlibat dalam komunikasi. Dalam situasi tidak resmi, penutur bahasa mengesampingkan pemakaian bahasa baku. Kaidah dan aturan dalam bahasa baku tidak lagi menjadi perhatian. Prinsif yang dipakai adalah asal orang yang diajak bicara bisa mengerti. Situasi semacam ini dapat terjadi pada situasi komunkasi remaja di mal, interaksi antara penjual dan pembeli, dan lain-lain.

Bahasa tidak resmi mempunyai sifat yang khas, yaitu.

  • kalimatnya sederhana, singkat, kurang lengkap, tidak banyak menggunakan kata penghubung.
  • Menggunakan kata-kata yang biasa dan lazim dipakai sehari-hari. Contoh: bilang, bikin, pergi, biarin.

Pada perkembangannya bahasa tidak resmi menciptakan ragam bahasa yang bervariatif berdasarkan pemakaiannya, seperti bahasa gaul pada remaja yang saat ini sedang digemari. Bahasa gaul remaja merupakan bentuk bahasa tidak resmi. Bahasa gaul remaja berkembang seiring dengan perkembangan zaman. Bahasa gaul dari masa ke masa berbeda. Tidak mengherankan apabila bahasa gaul remaja digunakan dalam lingkungan dan kelompok sosial terbatas, yaitu kelompok remaja. Hal ini berarti bahwa bahasa gaul hanya digunakan pada kelompok sosial yang menciptakannya. Anggota di luar kelompok sosial tersebut sulit untuk memahami makna bahasa gaul tersebut.

D. Ragam Bahasa Lisan dan Tulis
“Ragam bahasa lisan adalah ragam bahasa yang dituturkan dengan indra mulut, sedangkan ragam bahasa tulis adalah ragam bahasa yang dituangkan melalui simbol-simbol atau huruf-huruf”. (Ade Hikmat dan Nani Solihati, 2013: 9). Antara ragam bahasa lisan dan ragam bahasa tertulis memiliki struktur yang tidak sama. Ketidaksamaan struktur ini dikarenakan ada beberapa perbedaan. Perbedaannya sebagai berikut:

  1. Ragam lisan menghendaki adanya orang kedua, yaitu teman berbicara yang berada di depan pembicara, sedangkan ragam tulis tidak mengharuskan adanya teman bicara berada di depan.
  2. Di dalam ragam lisan unsur-unsur gramatikal (subjek, predikat, objek) tidak selalu dinyatakan karena dapat dibantu oleh unsur-unsur nonlinguistik yang berupa intonasi, gerak-gerik tangan, gelengan kepala, dan lainnya. Ragam tulis perlu diterangkan dan lebih lengkap daripada lisan. Fungsi-fungsi gramatikal harus nyata karena ragam tulis tidak mengharuskan orang kedua berada di depan pembicara. Kelengkapan ragam tulis menghendaki agar orang yang ‘diajak bicara’ mengerti isi tulisan itu.
  3. Ragam lisan sangat terikat pada kondisi, ruang, dan waktu. Apa yang dibicarakan secara lisan di dalam sebuah ruang kuliah, hanya dapat berarti dan berlaku untuk waktu itu saja. Sebaliknya, ragam tulis tidak terikat oleh situasi, kondisi, ruang, dan waktu. Suatu tulisan dalam sebuah buku yang ditulis oleh seorang penulis di Indonesia dapat dipahami oleh orang yang berada di Amerika atau Inggris.
  4. Ragam lisan dipengaruhi oleh tinggi rendahnya dan panjang pendeknya suara, sedangkan ragam bahasa tulis dilengkapi dengan tanda baca, huruf besar, dan huruf miring.

E. Bahasa Indonesia yang Baik dan Benar

Sering kali kita mendengar slogan “Gunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar?”. Apakah maksud dari slogan itu? Apakah kita harus menggunakan bahasa resmi di mana pun kita berada? Kriteria bahasa Indonesia yang baik dan benar itu :

  1. Bahasa yang baik adalah bahasa yang mempunyai nilai rasa yang tepat dan sesuai dengan situasi pemakaiannya;
  2. Bahasa yang benar adalah bahasa yang menerapkan kaidah dengan konsisten.

 

Leave a Reply