Tugas Mandiri 3

Pertanyaan :
Soal Essay

  1. Sebutkan ciri-ciri ragam bahasa resmi!
  2. Bagaimanakah ciri-ciri ragam bahasa ilmiah?
  3. Apa maksud slogan “Gunakanlah Bahasa Indonesia dengan baik dan benar ?
  4. Berikan penjelasan apa yang dimaksud dengan ragam bahasa?
  5. Berikan penjelasan dan contohnya yang dimaksud dengan ragam bahasa baku dan tidak baku

Postingkan jawaban Anda di bl103.ilearning.me

Jawab dan submit dengan standar jawaban iDu.

Status : Tercapai 100%

Keterangan : Saya telah mengerjakan assignment ini

Bukti :

  1. Sebutkan ciri-ciri ragam bahasa resmi!

    Adapun ciri-ciri bahasa formal adalah.

    1. Menggunakan unsur gramatikal secara eksplisit dan konsisten;
    2. Menggunakan imbukan secara lengkap;
    3. Menggunakan kata ganti resmi;
    4. Menggunakan kata baku;
    5. Menggunakan EYD;
    6. Menggunakan unsur kedaerahan.
  2. Bagaimanakah ciri-ciri ragam bahasa ilmiah?

    Ciri-ciri Ragam Bahasa Ilmiah 

    • Cindekia Ciri cendekia
      Bahasa Indonesia yang digunakan dalam penulisan karya ilmiah mampu mengungkapkan hasil berpikir logis secara tepat
    • Lugas dan Logis Ciri lugas
      Bahasa Indonesia yang digunakan dalam penulisan karya ilmiah harus bermakna harafiah dan tidak bermakna ganda, sedangkan ciri logis adalah bahasa Indonesia yang digunakan dalam penulisan karya ilmiah sesuai dengan logika atau dapat diterima oleh akal sehat.
    • Jelas Ciri jelas
      Bahasa Indonesia yang digunakan dalam pen ulisan karya ilmiah jelas struktur kalimat dan maknanya.
    •  Padat dan Ringkas Padat
      Pemulisan karya tulis ilmiah menunjukkan gagasan atau pola pikir yang padat dan tertuang dalam kalimat yang ringkas.
    • Formal dan Objektif Formal
      Mengacu pada pandangan bahwa komunikasi ilmiah melalui tulisan ilmiah merupakan komunikasi formal atau resmi sehingga bahasa Indonesia yang digunakannya harus bahasa Indonesia formal, artinya bahasa Indonesia yang digunakan harus bahasa yang berlaku dalam situasi formal atau resmi pada struktur bahasa yang mencakup seluruh tataran struktur kebahasaan.
    • Gagasan sebagai Pangkal Tolak
      Bahasa yang digunakan dalam penulisan karya ilmiah harus berorientasi pada gagasan atau pola pikir bukan pada penulis. Gagasan sebagai pangkal tolak terkait dengan objektivitas penulis, artinya penggunaan bahasa tersebut secara dominan harus bertolak pada objek yang dibicarakan dan bukan pada penulis secara pribadi.
    • Penggunaan Istilah Teknis
      Bahasa Indonesia yang digunakan dalam penulisan karya ilmiah harus berfungsi sebagai wacana teknis, artinya sesuai dengan bidang keilmuannya yang dilengkapi dengan peristilahan teknis yang meliputi penulisan angka, lambang, dan istilah sesuai dengan bidang ilmu
    • Konsisten
      Bahasa Indonesia yang digunakan dalam penulisan karya ilmiah mulai dari tataran terkecil sampai dengan tataran terbesar dan terluas (keseluruhan struktur bahasa) harus ajeg.
  3. Apa maksud slogan “Gunakanlah Bahasa Indonesia dengan baik dan benar ?

    Kriteria bahasa Indonesia yang baik dan benar itu :
    – Bahasa yang baik adalah bahasa yang mempunyai nilai rasa yang tepat dan sesuai dengan situasi pemakaiannya;
    – Bahasa yang benar adalah bahasa yang menerapkan kaidah dengan konsisten

  4. Berikan penjelasan apa yang dimaksud dengan ragam bahasa?

    Ragam bahasa adalah variasi bahasa menurut pemakain yang berbeda-beda menurut topik yang dibicarakan, menurut hubungan pembicara, dan orang yang dibicarakan, serta menurut medium pembicaraan (Depdikbud, 1991: 809).
    Berdasarkan pengertian ini, maka terlihat bahwa variasi muncul karena kebutuhan penutur akan adanya alat komunikasi yang sesuai dengan situasi dalam konteks sosialnya.

  5. Berikan penjelasan dan contohnya yang dimaksud dengan ragam bahasa baku dan tidak baku
    • Ragam baku adalah ragam yang dilembagakan dan diakui sebagian besar warga masyarakat pemakainya sebagai bahasa resmi dan sebagai kerangka rujukan norma bahasa dalam penggunaannya.
    • Ragam tidak baku adalah ragam yang tidak dilembagakan dan ditandai oleh ciri-ciri yang menyimpang dari norma ragam baku. (Zaenal Arifin dan Amran Tasai, 2012: 21).
    • Jadi, ragam bahasa baku adalah ragam yang dijadikan tolak ukur sebagai ragam yang baik dan benar.

    Bahasa Indonesia baku ‘kata baku’ mempunyai empat fungsi:
    (1) pemersatu;
    (2) penanda kepribadian (pemberi kekhasan);
    (3) wibawa;
    (4) kerangka acuan.

    Di antara ciri-ciri dan contoh bahasa baku dan tidak baku :

    • Tidak dipengaruhi bahasa daerah
      Baku                                                  Tidak Baku
      Saya                                                   gua
      Mengapa                                         kenapa
      Dilihat                                              dilihatin
      Bertemu                                          ketemu
    • Tidak dipengaruhi bahasa asing
      Baku                                                 Tidak Baku
      Kantor tempat                              kantor di mana
      Sudah banyak sarjana              sudah banyak sarjana-sarjana
      Itu benar                                         itu adalah benar
      Kesempatan lain                         lain kesempatan
    • Bukan bahasa percakapan
      Baku                                                 Tidak Baku
      Dengan                                              sama
      Mengapa                                           kenapa
      Memberi                                            kasih
      Tidak                                                  enggak
      Tetapi                                                 tapi
    • Pemakaian imbuhan secara eksplisit
      Baku                                                Tidak Baku
      Ia bekerja keras                           ia kerja keras
      Mengantar makanan                antar makanan
    • Pemakaian sesuai dengan konteks kalimat
      Baku                                                 Tidak Baku
      Suka akan                                        suka dengan
      Disebabkan oleh                          disebabkan karena
      Lebih besar daripada                 lebih besar dari
    • Tidak terkontaminasi, tidak rancu
      Baku                                                 Tidak Baku
      Berkali-kali                                      berulang kali
      Mengesampingkan                     mengenyampingkan
      Mengajar siswa                            mengajari siswa-siswa
    • Tidak mengandug arti pleonasme
      Baku                                                 Tidak Baku
      Para tamu                                        para tamu-tamu
      Hadirin                                              para hadirin
      Pada zaman dahulu                    pada zaman dahulu kala
      Maju                                                   maju ke depan
    • Tidak mengandung hiperkorek
      Baku                                                Tidak Baku
      Insaf                                                   insyaf
      Sah                                                     syah
      Syukur                                              syukur

     

 

 

Leave a Reply